Californication (part 2)-Time stops at Monterey

Bayanganku tentang sebuah kota kecil yang tenang, dengan bentang alam yang indah terwakili ketika menginjakkan kaki di kota ini, Monterey. Monterey berjarak sekitar 137 km ke arah selatan dari San Francisco, kota dengan suasana pinggir laut dengan Monterey bay terhampar didepannya. Dari San Francisco aku menyusuri jalanan west coast yang rapi untuk mencapai Monterey. Secara administratif Monterey termasuk dalam bagian California, mempunyai luas total sekitar 31.74 km2 dengan luas daratannya 22.47 km2. Jumlah penduduk pada tahun 2010 adalah 27,810 jiwa dengan densitas kepadatan penduduk 1,266.54/km2.

Location of Monterey, California

Aku berada di Monterey ini sekitar 3 hari, dan itu cukup untuk membuat jatuh hati dengan suasana kotanya. Percayalah, kau akan jatuh cinta dengan kesederhanaan, ketenangan dan keindahan Monterey. Orang-orang di kota ini sangat santai dan menikmati hidup, bisa kita lihat dari aktivitas masyarakatnya, sore hari mereka akan habiskan dengan berolahraga, berlari atau bersepeda di sepanjang pantai dan ketika malam menjelang orang-orang akan banyak memadati Fisherman Wharf untuk menikmati aneka hidangan makanan sambil menyapa angin laut yang sejuk. Sore hari adalah sempurna di Monterey, kita bisa berjalan menyusuri pinggiran pelabuhan atau sekedar duduk memandang lautan dan burung-burung camar yang istirahat diatas bebatuan. Atau kalau lagi beruntung kita bisa merasakan kemeriahan festival yang suka diadakan di Monterey. Jika ada festival, maka jalanan akan dipenuhi barang-barang jualan mulai dari pakaian, makanan serta buah-buahan dengan harga yang bersahabat.

Welcome to Monterey

 

Blue ocean, blue sky

 

People enjoy walking along the bay

 

Ships, birds, we are seeing the same horizon

 

A Festival in Monterey

 

Expensive enough to get in, so just take a aphoto in front gate 🙂

Fisherman Wharf Monterey tentu saja tidak sebesar San Francisco, namun lagi-lagi kesederhanaan itu adalah nilai lebihnya. Kita bisa lebih intim menikmati matahari jatuh di ufuk barat ditemani sejuknya angin Pasifik. Malam hari, deretan gerai Fisherman Wharf tampak menghias diri, menawarkan berbagai hidangan dan masakan. Sepiring nasi dan beberapa potong sarden cukuplah untuk makan malamku sambil melihat deretan kapal-kapal yang membisu di pinggir pelabuhan.

Fisherman Wharf’s Monterey

 

Inside the Wharf’s

 

Searching for dinner

 

The Menu, Its always lovely when found the rice !!!

 

I wish I could stop this view for several hours, when the sun is falling down to the west

 

Time stops at Monterey

3 hari di kota ini aktivitas lebih banyak mengunjungi outcrop, sehingga aku tidak punya banyak waktu untuk mengunjungi tempat-tempat menarik di Monterey. Namun outcrop tak kalah dalam menyuguhkan keindahan alamnya, seperti misal saat aku berada pinggir west coast yang berbatu, dengan hamparan rerumputan dan mercu suar putih menjulang anggun diatasnya. Sementara langit tampak jernih biru diatas tanpa ada awan sedikitpun. Aku merasa pernah melihat lanskap seperti ini di sebuah kartu pos. Ada juga seorang lelaki tua duduk termenung memandang ke lautan lepas ditemani seekor anjing dengan bulu yang indah. Entah kenapa ingatanku membawa ke buku The old man and the sea karya Ernest Hemmingway.  Atau ketika melihat sepasang kekasih menysuri jalanan sepi seolah waktu ini adalah punya mereka. Semua itu tersaji ketika menuju ke lokasi outcrop.

Lighthouse

 

The old man and the sea

 

The world is ours

Perkenalan singkat dengan kota indah ini cukup memberi kenangan yang akan selalu diingat, namun waktu mengucapkan selamat tinggal datang saat pagi Monterey yang dingin, saat matahari penghujung musim panas mulai bergerak naik. Tujuan berikutnya, San Diego.

San Diego, I am coming !!!

Advertisements
Posted in dunia kerja, liburan, luar negri | Leave a comment

Tiga

November, bulan yang sama di tahun lalu ketika anak keduaku lahir, seorang perempuan cantik yang sudah lama dinantikan. Tahun ini, 2017 dibulan yang sama anak ke tiga lahir, seorang laki-laki. Banyak orang yang terkejut dengan kelahiran ini, baik saudara, orang tua ataupun teman, karena jaraknya begitu dekat dengan anak kedua, hanya beda setahun. Kami pun sebagai orang tua awalnya juga kaget karena tidak menyangka akan secepat ini. Namun, ini adalah rezeki, karunia dan amanah yang diberikan oleh Allah, harus bersyukur, selalu bersyukur. Apalagi dengan lahirnya anak ketiga ini kombinasi anak ku menjadi laki-laki-perempuan-laki-laki. Senja akan dijaga oleh dua orang saudara laki-lakinya.

Hari Selasa, tanggal 7 November 2007, pukul 8 lewat 10 menit anak ke tiga ini lahir dengan tagisan yang keras. Beda saat Senja lahir, kali ini aku tidak dapat menemani istri saat di ruang bersalin. Anak ke tiga ku ini aku beri nama Arung Raihanif Lubis. Seperti yang sebelumnya, dalam memilih nama aku membutuhkan waktu yang cukup lama karena ingin mendapatkan arti yang bagus dan sesuai dengan sosok anak ku nanti. Arung itu adalah kata dasar dari mengarungi, jadi aku ingin dia menjadi anak laki-laki yang berani mengarungi hidup ini, mau itu susah atau senang, pahit getir atau dengan kejayaan dia harus melewati semuanya. Tak pernah takut akan dunia dan segala macam urusannya. Mempunyai prinsip hidup yang teguh dan selalu kuat dalam menghadapi segala macam cobaan dan ujian.

Bagaimana ia nanti mengarungi hidup ini, dunia yang penuh dengan segala macam cobaan, ujian dan godaan. Hanif adalah pegangan dan panduan untuk nya. Hanif ini punya banyak arti, namun kalau aku simpulkan berarti orang yang selalu lurus dan berbuat baik, berpegang teguh pada ajaran Islam yang dibawa sejak zaman Nabi Ibrahim,  menyerahkan diri dan segala urusan pada Allah, bertauhid pda Allah dan selalu menata perilakunya secara sempurna menurut Islam dan terus menerus mempertahankannnya secara teguh. Itulah kenapa aku sematkan kata ini sebagai lanjutan dari nama pertamanya, Arung, sehingga dalam mengarungi kehidupan ini ia punya pegangan yang kuat, yang lurus, yaitu ajaran agama Islam. Dengan begitu nantinya dia akan dapat meraih apapun yang dia inginkan dan yang baik untuk kehidupannya di dunia dan akhirat, itulah kombinasi kata Raih dinamanya.

Jadi kalau disimpulkan nama Arung Raihanif Lubis itu memiliki arti anak laki-laki yang kuat, berani dalam mengarungi hidup, apapun kondisi dan tantangannya dan selalu berada di jalan yang lurus, berpegang teguh dengan agama Allah sehingga dengan semua itu nantinya ia bisa meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Sekali lagi, nama itu adalah doa, dan semoga doa dari kami sebagai orang tua ini dia kabulkan oleh Allah Azza waJalla. Aaamiin.

 

Posted in aku dan sekitar, Uncategorized | Tagged | Leave a comment

Duri

Duri, kota kecil nan kaya akan menjadi salah satu catatan penting dalam sejarah perjalanan hidupku. Tidak lama aku bertugas disini, sekitar 1 tahun, namun bekas yang ditorehkan oleh kota ini cukup dalam dan membekas. Kau tidak akan pernah dapat menduga apa yang akan terjadi di kehidupanmu kelak. Kau tidak akan pernah menduga kau sampai pada titikmu sekarang ini, di hari ini. Demikian juga diriku, tak pernah terbayangkan aku akan bertugas di kota yang dulu ketika saat liburan sekolah sering aku datangi sembari mengunjungi abang. Kota panas, berdebu namun kaya (bukan masyarakatnya-red). Bukanlah hiburan megah yang ditawarkan kota ini, atau bentang alam yang elok yang memanjakan mata. Tapi waktu-waktu luang untuk menajamkan mata hati, pikiran, kesadaran dan cara pandang akan hidup yang diberikan kota ini. Siang adalah untuk mengejar hari sedangkan malam adalah waktu untuk berdiskusi dengan diri sendiri tentang segala hal. Tentang penciptaan, alam raya, masalah-masalah, sosok-sosok dunia, pengakuan, surga neraka dan tentang bayangan gelap kemarin. Banyak hikmah yang diambil dari persinggahaan sebentar ini, persinggahan yang awalnya sangat aku benci dan tak kusukai.

“….boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui,sedang kamu tidak mengetahui” (QS : Al-Baqarah :216)

 

Kumpulan foto-foto dibawah ini adalah sebagai bentuk kenangan akan waktu-waktu menyenangkan yang diberikan selama bertugas di kota ini. Sebuah diorama kemaren untuk menyambut hari depan yang lebih putih.

Wisma Intan, disini segalanya bermula dan berakhir

Lorong wisma, jadi saksi derap derap langkah pagi buta

Teras wisma, tempat diskusi malam hari

The room

Deretan wisma dari kejauhan

Sore hari selepas kantor

The camp

Rasanya ingin gelar tikar dan piknik disini

men sana in corpore sano

The office

Office mates

Break !!!

Banyak hutang budi sama bis kuning ini, Duri-Pekan

Pak Yas dan Pak Tom, teman dalam perjalanan setiap Jumat

Ada sajadah panjang terbentang, Mesjid Ushuluddin. Ternyata tempat paling tenang itu adalah Mesjid

Warung MAU, tempat membeli kebutuhan sehari-hari

Comissary

Tempat ngopi favorit, Zety Cafe

Chopper

Aku juga menemukan mu di sini, Senja !!!

Pulang

 

 

Posted in dunia kerja | Leave a comment

Birth and Death

Kelahiran dan kematian yang berjarak setipis kertas. Kelahiran dan kematian yang terpisah dalam hitungan detik.

Hari ini, kembali berada di rumah sakit untuk persiapan lahiran anak ke tiga. Pagi sekitar pukul 07.30 aku sudah berdiri di depan kamar operasi. Istri sudah masuk kedalam bersama perawat untuk persiapan persalinan. Waktu anak kedua lahir aku berkesempatan masuk kedalam menemani istri, melihat segala proses keajaiban itu terjadi. Namun kali ini, karena ruang operasi penuh dengan pasien aku tidak diperkenankan masuk. 

Detik, menit berlalu. Kalimat-kalimat suci keluar melewati lorong lorong rumah sakit terus ke langit. Orang-orang lalu lalang dengan berbagai harapan. Rumah sakit sebenarnya adalah satu tempat dengan banyak cerita dan peristiwa. Satu tempat dengan banyak harapan dan pastinya doa doa seperti aku sekarang ini.

30 menit berlalu aku masih menunggu di depan kamar operasi. Seorang dokter muda lewat dengan bergegas, sepertinya akan ada tindakan di dalam. Jas putih itu benar-benar berwibawa. Aku jadi teringat ketika dulu masih sekolah selalu didoktrin ayah ibuku agar menjadi dokter seperti saudara kami yang orang tua dan semua anak-anak nya adalah dokter dan mempunyai kehidupan yang mapan. Ada semacam role model dan prototipe masa depan yang sudah dicanangkan orang tua ku, namun aku selalu menolak dan tidak tertarik dengan alasan yang sangat teramat naif, aku tak mau jadi dokter, pekerjaannya di ruangan dan selalu tampak rapi jawabku. Kadang kalau aku ingat jadi ketawa sendiri, dengan jawaban ala rebeletion anak muda tanggung dan mentah seperti itu.

Pintu kamar operasi terbuka, wajah seorang perawat dengan masker keluar dari balik pintu seraya berucap, suami nyonya Eka..silahkan masuk dan selamat ya bapak..anak nya sudah lahir. Mari ikut saya. Itu adalah kalimat yang paling dinanti hari ini, saat matahari masih dalam awal perjalanannya. Di depanku saat ini,  seorang anak laki-laki mungil dengan tangisan keras telah lahir ke dunia. Pertemuan pertama ini singkat, perawat mempersilahkan aku untuk ke ruang tunggu operasi karena masih ada tindakan lanjutan untuk bayiku. 

Ruang tunggu operasi, disini cukup penuh dengan orang. Aku duduk di kursi baris kedua dari depan. Baru saja duduk, seorang ibu berkerudung masuk ke dalam ruangan dengan wajah sedu sedan. Ia digandeng oleh seorang ibu lainnya, mungkin seorang kerabat. Mereka melewati kursi tempatku duduk. Lamat-lamat aku mendengar ucapan lirih ibu berkerudung itu, suamiku sudah meninggal. Kerabat nya dengan segala upaya mencoba menenangkan

Ruang tunggu operasi, ruang ini menjadi saksi betapa berita kelahiran yang aku miliki berjalan bersamaan dengan berita kematian milik si ibu. Betapa kelahiran dan kematian itu setipis kertas, teramat dekat. Kelahiran disambut suka, kematian disambut duka. Ada yang datang dan begitu pula akan ada yang pergi. Begitulah dunia. Ada saat hari kita lahir di dunia, akan datang pula hari dimana kita akan meninggalkan semuanya, meninggalkan semua hal yang kita miliki dan cintai. Bersiap untuk melakukan perjalan sunyi seorang diri. Tanpa ada siapapun. 

Sungguh, kelahiran dan kematian itu sangat tipis. Menjadi hikmah bagi orang-orang yang berfikir.

Posted in aku dan sekitar | Tagged , | Leave a comment

Rezeki

Karena rezeki itu memang harus dikejar dan karena rezeki itu juga saling berkejaran dengan satpol PP…

Itu adalah pemandangan lazim yang sering kujumpai di seputaran jembatan penyebrangan di depan Ratu Plaza, ketika pagi hari menuju ke kantor. Jujur, aku sangat terbantu dengan para penjual makanan di sekitar jembatan ini, karena dengan merekalah kadang sarapan pagi bisa terpenuhi. Ada penjual buah potong, nasi pecel, gorengan, lontong sayur, roti dan bubur ayam. Pagi adalah hajat mereka untuk mengais rezeki sebanyak-banyak nya namun itu berlaku hanya sampai pukul 7 pagi, karena biasanya tepat jam 7 satpol PP akan segera meminta mereka untuk pergi dari sekitaran sini. Dan pemandangan yang mengagumkan adalah mendekati pukul 7, mata para penjual tersebut pasti awas sambil melihat ke ujung jalan apakah satpol PP sudah datang apa belum, dan lebih seru lagi ketika mereka sedang ada pembeli yang harus dilayani, bisa ditebak mereka akan melayani dengan tergesa-gesa dan terburu-buru.

Apa yang dilakukan satpol PP ini tidak salah karena kawan-kawan pedagang ini bagaimanapun juga menjajakan jualannya di sepanjang trotoar yang dari peraturan memang diperuntukkan untuk para pejalan kaki bukan untuk berjualan. Biasanya setelah ditertibkan mereka akan segera berhamburan dengan barang dagangan mereka, entah kemana, yang pasti ke arah dimana banyak pembeli. Namun disi lain, para pedagang butuh tempat untuk menjualkan dagangan mereka, untuk memperoleh rezeki yang bisa menghidupi mereka, dan jalanan, trotoar adalah tempat yang pas karena para pegwai kantoran pasti lalu-lalang disini. Secara tak sadar mereka sudah menyesuaikan dengan pola hidup pegawai kantoran Jakarta yang rumahnya nun jauh disana, biasanya dari rumah selepas subuh dan tidak akan sempat sarapan di rumah. Saya berani bertaruh jika ada jejak pendapat apakah pegawai kantoran di seputaran jalan Sudirman ini ditanya apakah merasa terbantu dengan adanya pedagang makanan yang sering berjualan di trotoar saat pagi hari, maka jawabannya adalah YA. Namun lagi-lagi hidup itu adalah aturan dan rezeki itu memang mesti dikejar walau harus berkejaran dengan satpol PP.

PS : khusus buat saya pribadi dan teman-teman kantoran, banyak-banyak bersyukur, karena kita dengan duduk di ruang AC, rezeki sudah bisa diperoleh, tidak perlu kejar-kejaran dengan petugas.

 

Posted in aku dan sekitar, dunia kerja | 2 Comments

Dalil

Saya heran, kenapa ada orang yang risih ketika orang bertanya tentang dalil untuk suatu hal yang kita belum tahu hukumnya. Saya lebih heran lagi kenapa ada orang yang heran pula dengan fenomena seringnya keluar perkataan kita harus kembalikan ke dalil, Al Quran dan Sunnah. Bagi yang baru belajar agama, baru kembali mencoba meniti jalan yang benar justru adanya dalil itu sangat diperlukan. Positif thinking sajalah, ketika ada orang yang bertanya apakah ada dalil untuk hal tertentu artinya orang tersebut sedang mau belajar, mau hidupnya selamat dan terhindar dari perbuatan yang tidak berdasar dan tidak ada dicontohkan Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wassalam. Tentunya untuk melihat apakah dalil tersebut kuat atau tidak membutuhkan ilmu juga, disitulah kita disuruh belajar, membaca, bertanya pada guru, mendengar kajian, apa saja sarana belajarnya.

Memang untuk masuk Islam secara kaffah (menyeluruh) itu tidak mudah, butuh proses, butuh perjuangan dan pasti butuh belajar ilmu. Seperti kata seorang ustadz, masuk surga itu susah, gak gampang, dulu ketika kamu sekolah untuk bisa lulus saja kamu harus belajar dan berusaha keras apalagi untuk masuk surga. Dan bertanya tentang dalil adalah salah satu cara pembelajaran juga. Jadi tak perlu lah risih kalau ada orang bertanya tentang dalil, kalau tidak tahu ya kita bilang tidak tahu, kalau tahu ya disampaikan. Tak perlu sentimen akut dan berlebihan atau malah menyalahkan orang yang bertanya, bayangkan kalau tak ada yang memperdulikan dalil, kita akan berjalan tanpa acuan, tanpa petunjuk, setiap orang pasti bebas menginterpretasikan ibadah dan amalan sesuka hatinya atau sebenarnya kerisihan dan emosi kita akan dalil itu hanya memperturutkan hawa nafsu saja ???

Posted in religi | Leave a comment

Californication (part 1)–I left my heart in San Francisco

Ini adalah cerita perjalan ke Amerika, September 2014 saat dimana kondisiku dan harga minyak lagi jaya-jayanya, kalau sekarang ya jaya juga dalam artian yang berbeda. Untuk mengenang kejayaan itulah cerita lama ini rasanya penting untuk ditulis.

Jujur, dulu tidak pernah terbayang akan pernah menyambangi tanah Amerika. Tapi, kesempatan itu datang, aku menyambangi Amerika Serikat, USA kawan!!!,,negara yang katanya paling adidaya setelah runtuhnya hegemoni Soviet, sebuah penyeimbang. Kepentingan ke negara ini adalah untuk training dari kantor (jauh amat yak training nya). Untuk cerita kali ini aku mungkin hanya akan bercerita tentang kota-kota yang aku kunjungi di Amerika tepatnya di negara bagian California, sedangkan untuk bahan trainingnya mungkin akan aku tulis di bagian tersendiri.

SAN FRANCISCO

Setelah menempuh perjalanan yang sangat jauh dari Jakarta, transit Dubai dan lanjut ke Amerika, akhirnya sampailah di bandara San Francisco (SFO), pintu masuk ke kota San Francisco. San Francisco merupakan kota terpadat ke empat di negara bagian California. Kota ini terletak di pantai Barat Samudra Pasifik dan menjadikannya sebagai kota yang sangat indah. Karena keindahan kota ini, menjadikannya salah satu destinasi wisata di Amerika. Selain itu kota ini juga menjadi pusat keuangan, budaya, pendidikan dan transportasi. Arsitektur bangunan di kota ini merupakan gabungan modern dan klasik, aku sangat suka melihat model-model rumah art deco yang menjadi tipikal rumah di sini.  Untuk transportasi, jika ingin keliling kota San Francisco kita bisa menggunakan tremline/cable car yang menjadi icon kota ini. Percayalah anda pasti akan ketagihan naik cable car sembari melihat suasana  San Francisco yang indah. Selain cable car, kita juga bisa naik city bus tour. Dengan membayar 40 dolar anda akan diajak melewati pusat pusat kota dan tempat tempat bersejarah di San Francisco. Bus ini ada 24 jam dan ketika naik kita dapat memperoleh penjelasan tentang tempat-tempat yang kita lewati melalu radio yang terpasang di bus. Banyak tulisan yang menyanjung kota ini sebagai kota yang indah dan setelah ada disini aku setuju 100% dengan hal itu, kota ini benar-benar indah. September merupakan peralihan musim panas menuju musim dingin, membuat cuaca di sini sangat sejuk dan menyenangkan.

Arriving at SFO International Airport

The street of San Francisco

Love the architecture !!!

Cable car, one of the public transportation in San Francisco

City bus tour, only 40USD will bring you enjoy the San Francisco

Banyak tempat yang bisa kita kunjungi selama di San Francisco diantaranya adalah :

Union Square

Bisa dikatakan ini adalah alun-alun kota San Francisco. Disini akan kita jumpai orang-orang yang duduk santai menikmati suasana kota. Banyak deretan pertokoan kita jumpai disini begitu pula dengan coffe shop dan penjual makanan. Biasanya alun alun ini juga dijadikan tempat pagelaran acara atau festival dan kebetulan ketika aku datang, di Union Square sedang ada pameran lukisan. City bus tour yang aku jelaskan di atas tadi berangkat dan berhentinya adalah dari Union Square ini.

Union Square, San Francisco

China Town

Anda pasti paham, dimanapun dibagian bumi ini bangsa Cina pasti ada. Bahkan dalam setting cerita Lucky Luke, cowboy jagoan menembak itu bangsa Cina sudah menempati daerah Amerika dan sering digambarkan sebagai yang mempunyai usaha binatu (laundry kalau jaman sekarang). Demikian juga di San Francisco, pusat populasi mereka ada di Chinatown, daerah ini tidak begitu jauh dari Union Square kita bisa menempuhnya dengan berjalan kaki dengan menggunakan peta tentunya. Malam hari, Chinatown akan bersolek dengan deretan lampion-lampion merahnya. Didaerah ini juga banyak deretan pertokoan yang menjual souvenir dan pernak pernik bertemakan San Francisco, tak adalsahnya membeli souvenir disini karena harganya yang lebih murah. Di ChinaTown juga banyak restoran-restoran Asia yang bisa menjadi pilihan ketika ingin mencari makanan.

Welcome to Chinatown

Red Lantern formation

Golden Gate Bridge

Jembatan yang luar biasa indahnya ini adalah tujuan utama ku di San Francisco. Karena ia sudah jadi icon dari kota yang menawan ini. Jembatan yang selama ini hanya bisa dilihat di film-film atau di internet harini bisa aku kunjungi. Golden Gate Bridge banyak disepakati orang sebagai jempabatan yang paling indah di dunia, dibangun pada tahun 1937 pada zaman Pemerintahan Roosevelt. Dengan panjangnya yang mencapai 2 km, jembatan ini menghubungkan kota San Francisco dengan Kabupaten Marin, California. Warna merahnya yang gagah dari kejauhan akan mudah dikenali. Disarankan waktu untuk datang ke tempat ini adalah pada pagi hari, karena kita akan disuguhi pemandangan yang luar biasa dramatis dan indah, karena sebagian jembatan ini akan tertutup kabut Pasifik menyisakan tiang tiang kokoh bagian atas yang berwarna merah, dan perlahan lahan kabut-kabut ini akan hilang seiring makin naiknya matahari. Aku mengerti sekarang kenapa Sapardi Djoko Damono sampai membuat puisi yang juga indah tentang golden Gate Bridge ( Judul : Kartu pos bergambar jembatan Golden Gate San Francisco). Aku sampai datang dua kali ke jembatan ini, pertama bersama teman-teman dan esok harinya sendirian, bukan apa-apa karena bagiku duduk berlama-lama sambil menikmati pemandangan di sini sangat menyenangkan. Namun dari beberapa informasi yang aku dapat, catatan keindahan jembatan ini menjadi sedikit ternoda karena dulu jembatan ini banyak digunakan orang untuk bunuh diri. Dan karena itulah mungkin teralis-teralis pembatas jembatan yang ada di sisi kiri dan kanan semakin dibuat tinggi, mencegah orang untuk terjun bebas ke laut. Kita bisa menikmati dan menulusuri jembatan ini dengan aman karena pemerintah setempat sudah menyediakan jalur untuk pejalan kaki dan sepeda di sisi kiri dan kanan jembatan.

Welcome to Golden Gate Bridge

The gate and the blue ocean

With friends

Golden Gate Bridge from another point of view

Lombard Street

Jalan ini sangat terkenal, dan termasuk jalan yang paling unik di dunia. Keunikan jalan ini adalah bentuknya yang berkelok-kelok dan menurun, sebenarnya jalan ini tidak panjang namun karena bentuknya yang unik menjadikannya terkenal, ditambah lagi kiri kanannya dipercantik dengan deretan bunga-bunga yang berwarna warni. Untuk ke Lombard Street kita bisa menggunakan tremline/cable car. Yang aku sukai di sini selain jalannya yang unik adalah ketika berdiri di titik tertingggi dari jalan ini dan jika memandang lurus ke depan maka kita akan bisa melihat deretan perumahan San Francisco yang berwarna putih dan berpadu dengan birunya laut serta perbukitan.

Lombard Street

View from the highest poin of Lombard Street, San Francisco what a beautiful city !!!

Fisherman Wharf’s San Francisco

Hari-hari terakhir di San Francisco aku bersama temanku memutuskan untuk pergi ke Fisherman Wharf dan menginap disana. Fisherman Wharf ini merupakan daerah pelabuhan yang ada di San Francisco. Dari hotel di pusat kota, menggunakan taksi membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk sampai di Fisherman Wharf. Ketika sampai, hari menjelang sore, dan saat ini orang tumpah ruah ke jalan menikmati suasana khas kota pelabuhan. Benar-benar ramai. Aku bergegas chek in di hotel, taruh barang dan langsung bergegas ingin ikut menikmati sore di Fisherman Wharf’s. Sepanjang jalan kita akan menjumpai deretan restoran, toko-toko baju dan tidak ketinggalan atraksi-atraksi seniman di San Francisco berupa tarian, melukis, permainan musik dan berbagai macam pertunjukan seni lainnya. Icon kota ini adalah tugu yang bergambar kepiting (Crab), ya daerah ini terkenal dengan makanan kepitingnya.

Welcome to Fisherman Wharf of San Francisco

People enjoying the day in Fisherman Wharf

Musical performance, we can find so many art performance in here

So classic !!!

Banyak tempat yang bagus yang bisa kita kunjungi di Fisherman Wharf. Disini kita bisa menjumpai museum atau kumpulan benda-benda antik dan permainan antik yang masih bisa berfungsi. Melihat nya akan membawa kita jauh mundur ke puluhan atau mungkin ratusan tahun ke belakang. Seperti kotak musik klasik, piano klasik, motor-motor antik dan diorama dari oil field jaman dulu.

One of the classic music toy

Oil fields

Sebagai kota pelabuhan, Fisherman Wharf terdiri dari beberapa dermaga yang disebut sebagai Pier, dan ada banyak Pier mungkin sampai 60, salah satu Pier yang paling terkenal adalah Pier 39 dan menjadi destinasi utama para wisatawan jika berkunjung ke Fisherman Wharf. Begitu memasuki Pier 39, kita akan disambut oleh kumpulan singa laut yang sedang berjemur dan bermalas-malasan. Suara khas mereka seperti ingin menyapa dan mengucapkan selamat datang. Pier 39 bukanlah habitat singa laut, mereka mulaia ada di sini ketika terjadi gempa pada tahun 1989. Awalnya jumlah mereka hanya 10-50 ekor namun makin lama makin bertambah dan mencapai puncaknya pada tahun 2009 dimana jumlah mereka ada sekitar 1700 ekor. Ketika musim panas mereka akan berenang ke Selatan untuk menyambut musim kawin dan jumlahnya akan bertambah lagi di Pier 39 ini sekitar minggu pertama di bulan Agustus.

Welcome to the most popular Pier in Fisherman Wharf, Pier 39

Say hello to sea lion, they just have a nap

The Pier

Sebelum masuk lebih jauh ke Pier 39, sempatkanlah melihat ke arah lautan lepas, ditengah kita akan menjumpai sebuah pulau kecil dengan bangunan besar di atasnya, ya itulah penjara Al Catraz yang terkenal itu. Kita bisa mengunjunginya dengan kapal namun untuk kali ini karena waktu plesiran yang tidak banyak cukuplah melihat bangunan bersejarah itu dari jauh.

The AlCatraz

Bangunan-bangunan dan pertokoan di Pier 39 ini rata-rata dibuat dengan kayu dan bergaya klasik yang warna-warni, begitu masuk lebih jauh ke dalam kita akan bisa menemukan banyak hiburan seperti komedi putar, pertunjukan sulap, sirkus dan lain-lain. Di sini kita juga dapat menemukan restoran kepiting yang terkenal itu, Bubba Gump. Jika kalian ingat film fenomenal Tom Hanks Forest Gump, maka kita kan mengerti sejarah bagaimana restoran terkenal ini bisa berdiri. Ada lagi toko yang menjual poster-poter keren baik dari para artis terkenal, penyanyi legendaris ataupun pemandangan khas San Francisco. Rata-rata posternya bernuansa vintage dan retro. Rasanya ingin aku beli beberapa poster namun aku batalkan karena khawatir akan susah membawanya kelak dalam perjalanan pulang ke Indonesia. Satu lagi tempat di Pier 39 yang membuatku betah berlama-lama di dalamnya adalah sebuah toko yang menjual barang-barang asli milik tokoh-tokoh terkenal. Disini kita bisa menjumpai gitar Edge nya U2, kupulan album Pearl Jam, vinylnya The Beatles, Gitarnya BB King, sabuk juara dan sarung tinjunya Muhammad Ali dll. Semua koleksi itu lengkap dengan tanda tangan artisnya dan dipigura rapi. Kalau dikonversikan ke rupiah harganya cukup mahal.

Inside the Pier

Inside the Pier

Bubba Gump Restaurant

Inside the Bubba Gump

All about poster

Awesome collection in this shop

The Champ !!! one of its is Muhammad Ali’s stuff

Senja telah datang, malam segera tiba di Fisherman Wharf, namun aku dan temanku masih terlalu malas untuk kembali ke Hotel. Akhirnya kami memutuskan untuk naik train yang rute perjalanannya di awalai di Fisherman Wharf. Tanpa tujuan, hanya ingin tahu sampai kemana train ini akan membawa kami, pastinya nanti akan kembali lagi ke Fisherman Wharf. Setelah melewati beberapa bagian kota, akhirnya kami sampai ke pemberhentian terakhir train ini sebelum nanti akan kembali ke rute menuju Fisherman Wharf. Semua penumpang sudah pada turun, tinggal aku dan temanku, kami malas turun karena toh sebentar lagi train nya akan jalan dan berputar kembali ke Fisherman Wharf. Tapi masinisnya seorang Mexican dengan logatnya yang khas menyuruh kami untuk turun dan menyarankan melihat-lihat suasana kota, karena jadwal keberangkatan kereta masih ada 1 jam an lagi. Dia mengucapkan itu sambil tersenyum penuh arti padaku dan temanku. Akhirnya kami pun turun. Alangkah syok, kaget dan jijiknya kami ketika mendapatai kenyataan bahawa tempat pemberhentian terkahir kereta ini ternyata adalah lokasi pusatnya gay atau kaum homo nya San Fransisco. Orang-orang berlalu lalang berpasang-pasangan, namun sejenis. Baru kali ini aku lihat dnegan mata kepala ku sendiri mereka jalan sambil bergandengan tangan, aaarrghghhhh pantas si Meksiko tadi menyuruh kami turun sambil tersenyum. Seketika juga cerita kaum nabi Luth itu melintas di kepala. Akhirnya aku dan teman ku saling berpandangan dan tertawa, dan bergegas masuk ke dalam kereta dari pada berlama-lama duduk berdua disini, nanti nya disangka sejenis dengan kaum sesat itu.

Good night San Francisco

Jadwal checkout dari Hotel adalah siang hari sekitar jam 12. Jadi masih ada beberapa jam untuk menikmati Fisherman Wharf, jadilah pagi hari aku susuri kembali jalanan Fisherman Wharf yang sepi, orang-orang mungkin masih tidur, dan memang aktivitas di sini ramainya dimulai saat siang sampai malam. Matahari San Francisco makin meninggi walau tetap saja sejuk, Alcatraz yang diam masih terlihat di ujung sana. Sampai juga waktu untuk meninggalkan San Francisco, kota yang sangat indah, dan suatu hari nanti aku ingin kembali datang ke kota yang menawan ini.

Good bye San Francisco

Selamat Tinggal San Francisco !!!!

 

Posted in dunia kerja, liburan, luar negri | Tagged | Leave a comment